Kelebihan dan Kekurangan Gula ini ciri-cirinya

Kelebihan dan kekurangan gula dalam tubuh dapat memengaruhi kesehatan secara signifikan. Berikut adalah beberapa ciri-ciri tubuh yang mengalami kelebihan atau kekurangan gula:



Kelebihan Gula (Hiperglikemia):

  1. Sering Haus dan Sering Buang Air Kecil:
    • Kelebihan gula dalam darah menyebabkan ginjal bekerja lebih keras untuk mengeluarkan gula melalui urine, sehingga menyebabkan sering buang air kecil dan rasa haus yang berlebihan.
  2. Penurunan Berat Badan:
    • Meskipun kelebihan gula dapat menyebabkan peningkatan nafsu makan, sebaliknya, dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak diinginkan, karena tubuh tidak dapat menggunakan gula dengan efisien untuk energi.
  3. Kelelahan dan Lemah:
    • Gula yang berlebihan dapat menyebabkan penurunan energi karena tubuh kesulitan menggunakan gula sebagai sumber energi yang efektif.
  4. Kulit Kering dan Gatal:
    • Kadar gula yang tinggi dapat menyebabkan dehidrasi, yang dapat berdampak pada kulit, membuatnya kering dan gatal.
  5. Masalah Penglihatan:
    • Hiperglikemia yang tidak terkontrol dapat menyebabkan masalah penglihatan atau bahkan kerusakan permanen pada mata.
  6. Luka Sulit Sembuh:
    • Gula yang berlebih dalam darah dapat menghambat proses penyembuhan luka, sehingga luka sulit sembuh.
  7. Nafas Berbau Buah:
    • Kadar gula yang tinggi dapat menyebabkan produksi keton yang dapat menyebabkan bau napas seperti buah.


Kekurangan Gula (Hipoglikemia):

  1. Gemetar atau Kedinginan:
    • Kekurangan gula dapat menyebabkan gemetar, kedinginan, atau bahkan kebingungan karena otak memerlukan glukosa untuk berfungsi.
  2. Lelah dan Lemah:
    • Hipoglikemia dapat menyebabkan rasa lelah dan kelemahan karena tubuh kekurangan sumber energi.
  3. Nafsu Makan yang Berlebihan:
    • Tubuh dapat merespons kekurangan gula dengan meningkatkan nafsu makan, terutama untuk makanan yang mengandung gula.
  4. Pusing dan Sakit Kepala:
    • Kekurangan gula dapat menyebabkan pusing dan sakit kepala karena otak mengalami kekurangan energi.
  5. Mengantuk dan Konsentrasi Menurun:
    • Otak membutuhkan glukosa untuk konsentrasi dan fokus, sehingga kekurangan gula dapat menyebabkan kantuk dan penurunan konsentrasi.
  6. Detak Jantung Cepat:
    • Hipoglikemia dapat menyebabkan detak jantung yang cepat atau tidak teratur.
  7. Perubahan Mood:
    • Kekurangan gula dapat memengaruhi mood, menyebabkan iritabilitas, kecemasan, atau bahkan depresi ringan.

Penting untuk diingat bahwa gejala dapat bervariasi antar individu, dan jika Anda memiliki kekhawatiran tentang kadar gula dalam tubuh, sebaiknya berkonsultasi dengan profesional kesehatan untuk evaluasi lebih lanjut dan perawatan yang sesuai.

Similar Posts