Apa Itu Radium? Sejarah dan Penjelasannya

Apa Itu Radium? Ini Penjelasannya

Radium

Radium adalah unsur radioaktif yang memiliki simbol Ra dan nomor atom 88 di dalam tabel periodik. Ditemukan oleh pasangan ilmuwan terkenal, Madame Curie dan Pierre Curie, pada tahun 1898. Mereka menemukan radium ketika mereka sedang menyuling satu ton bahan mineral berwarna hitam mengkilat yang ternyata mengandung oksida uranium. Penemuan radium ini membuka jalan bagi pemahaman kita tentang sifat-sifat radioaktivitas dan menghasilkan kemajuan signifikan dalam ilmu fisika.



Sifat Kimia dan Keunikan Radium

Radium adalah unsur yang sangat langka dan terdapat dalam jumlah yang sangat kecil di alam. Ia memiliki warna putih hampir bersih, tetapi teroksidasi menjadi hitam jika terkena udara. Radium juga memiliki tingkat radioaktivitas yang tinggi, sehingga harus ditangani dengan hati-hati dan menggunakan peralatan perlindungan yang sesuai.

Salah satu keunikan radium adalah kemampuannya untuk memancarkan tiga jenis sinar, yaitu sinar alfa, beta, dan gamma. Sinar alfa terdiri dari partikel gas helium yang bergerak sangat cepat, sedangkan sinar beta terdiri dari elektron yang bergerak cepat. Sinar gamma adalah sinar elektromagnetik dengan daya tembus yang lebih besar, mirip dengan sinar X.



Proses Peluruhan Radium dan Waktu Paruhnya

Radium mengalami peluruhan atau pemecahan atomik secara terus-menerus. Proses ini terjadi hingga radium akhirnya berubah menjadi timah. Waktu paruh radium, yaitu waktu yang diperlukan setengah jumlah atom radium untuk meluruh menjadi atom-atom zat yang lebih ringan, adalah sekitar 1.590 tahun. Artinya, setelah 1.590 tahun, separuh radium yang ada akan mengalami peluruhan, dan proses ini terus berlanjut sampai radium sepenuhnya berubah menjadi timah.



Penggunaan Radium dalam Industri dan Aplikasi Modern

Meskipun radium sangat jarang dan berbahaya, ada beberapa penggunaan terbatas dalam industri dan aplikasi modern. Sebelumnya, radium digunakan dalam pembuatan jam tangan fosfor bercahaya dan perangkat deteksi radiasi. Namun, penggunaan ini telah dikurangi secara signifikan karena sifat radioaktifnya yang berbahaya bagi kesehatan.

Saat ini, radium digunakan dalam bidang terapi radiasi, terutama dalam pengobatan kanker. Dalam terapi radiasi, sinar gamma radium digunakan untuk menghancurkan sel kanker yang ganas. Penggunaan radium dalam terapi radiasi sangat terkontrol dan dilakukan oleh tenaga medis yang terlatih untuk memastikan keamanan dan efektivitasnya.



Dampak Kesehatan dan Pengelolaan Radium secara Aman

Radium memiliki tingkat radioaktivitas yang tinggi dan dapat berdampak negatif pada kesehatan manusia jika terpapar dalam jumlah yang signifikan. Paparan radiasi radium dapat menyebabkan kerusakan sel dan jaringan, meningkatkan risiko kanker, serta gangguan kesehatan lainnya.

Oleh karena itu, pengelolaan dan penanganan radium harus dilakukan dengan hati-hati. Pihak yang terlibat dalam penggunaan dan penanganan radium harus mematuhi pedoman keselamatan yang ketat dan menggunakan peralatan perlindungan diri yang sesuai. Limbah radioaktif yang mengandung radium juga harus dikelola secara aman dan sesuai dengan peraturan yang berlaku untuk melindungi lingkungan dan kesehatan manusia.

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang sifat-sifat radium dan peraturan yang ketat dalam pengelolaannya, penggunaan radium dapat dimanfaatkan secara aman dalam bidang terapi radiasi dan aplikasi lainnya, sambil melindungi kesehatan manusia dan lingkungan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top